• Home
  • Nasional
  • Bangun Lapas dan Kantor Imigrasi, Kota Bekasi Terima Penghargaan dari Menkum dan

Bangun Lapas dan Kantor Imigrasi, Kota Bekasi Terima Penghargaan dari Menkum dan HAM

Whn1 Sabtu, 27 April 2019 15:26 WIB

Wali Kota Bekasi Dr.Rahmat Effendi saat menerima Piagam Penghargaan dari Menteri Yasonna Laoly.

Jakarta Wahana News, Pemerintah Kota Bekasi mendapat penghargaan dari Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (HAM) karena telah memberikan bantuan dan dukungan dalam pelaksanaan tugas lembaga pemasyarakatan.

Piagam penghargaan ini diberikan Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly kepada Wali Kota Bekasi Dr.Rahmat Effendi bertepatan dengan Upacara Peringatan Hari Bhakti Pemasyarakatan ke- 55 di Lembaga Pemasyarakatan Narkotika Kelas IIA Jakarta Timur, Sabtu (27/4).


Walikota Bekasi, Dr.Rahmat Effendi mengatakan, piagam penghargaan diberikan sebagai bentuk apresiasi terhadap Kota Bekasi karena telah membantu Kementerian Hukum dan HAM. Sejak 2017 lalu, kata dia, Kota Bekasi telah membangun Lembaga Pemasyarakatan di Jalan Raya Pahlawan, Arenjaya, Bekasi Timur dan Kantor Imigrasi Kelas II Bekasi di Jalan Perjuangan, Bekasi Utara.


Biaya yang dikeluarkan untuk pembangunan ini sekitar Rp 105 miliar dengan rincian Kantor Imigrasi sebesar Rp 35 miliar dan Lapas mencapai Rp 70 miliar. "Pembangunan kita lakukan menggunakan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) Kota Bekasi," terang walikota usai menerima piagam penghargaan itu pada Sabtu (27/4).


Menurut dia, gedung Imigrasi Kelas II Bekasi akan diresmikan pada bulan Mei mendatang yang dihadiri oleh Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly. Sementara gedung Lapas masih dalam tahap proses pembangunan. "Untuk gedung Lapas sudah 70 persen, untuk pembangunan tahap kedua akan kita lanjutkan menggunakan APBD 2020," ungkapnya.


Dirinya menjelaskan, keputusan mendanai pembangunan ini atas pertimbangan kepentingan layanan bagi masyarakat Kota Bekasi. Kata dia, Kantor Imigrasi yang terletak di Kompleks Gelanggang Olahraga Kota Bekasi saat ini sudah tidak representatif untuk melayani 350 pemohon.


Bahkan, katanya, di Lapas Bulak Kapal sudah diisi oleh 1.700 warga binaan padahal daya tampungnya hanya 450 penghuni. "Situasi tersebut sebetulnya sudah tidak layak, karena bagaimanapun juga warga binaan adalah manusia. Mereka memiliki hak mendapat tempat yang layak meski mereka pernah berbuat salah di mata hukum," ujar Rahmat.


Berdasarkan data yang diperoleh, Kantor Imigrasi dibangun hingga enam lantai dengan total luas lantai 3.882 meter persegi. Sementara Lapas akan dibangun di Jalan Raya Pahlawan, Arenjaya, Bekasi Timur, dengan spesifikasi bangunan seluas 6.953 meter persegi di lahan seluas 20.786 meter persegi. (Whn1/Yas/faf)
Editor: SEVEN BOYS MEHA

Sumber: Humas Pemkot Bekasi

T#gs Dr.Rahmat Effendi Kemenhumkan Yasonna LaolyPiagam Penghargaan
Komentar
0 Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments